Pernikahan dini cenderung berdampak negatif. baik kepada diri, pasangan, keluarga bahkan masyarakat. Dewasa ini pernikahan dini umumnya disebabkan oleh faktor hamil di luar nikah atau Married by Accident (MBA) yang akan menghasilkan generasi keluarga yang tidak mampu berkompetisi di tengah masyarakat dan hasilkan keturunan yang cenderung kurang berkualitas.

Kalimat itu disampaikan Dina Luminto, sebagai koordinator Prov Prog ADB Kinerja OPG pada Seminar Peran Keluarga dalam melakukan pencegahan pernikahan dini yang diselenggarakan Bagian Kesra hari ini 22/11/18 di Pendopo.

Faktor teknologi informasi juga dikatakan sebagai penyebab vital yang acap kali di kesampingkan orang tua. Umumnya mereka hanya mencukupi segala sesuatu yang diminta oleh anak tanpa memperhatikan aspek dasar kebutuhan primer yakni alat komunikasi berupa smartphone dengan berbagai pengaruhnya.

“Pengaruh Smartphone sangat besar, ironisnya orang tua tidak menyadarinya,” katanya. Karena sebagian besar kasus yang menimpa anak sampai mengalami pergaulan bebas hingga terjeblos pada MBA adalah smartphone tersebut. Diperparah ketika orang tua berada di perantauan, hubungan yang tidak harmonis atau bahkan Broken Home serta pengaruh lingkungan.

Dina juga menyampaikan apresiasinya kepada Pemerintah Pacitan yang terus berupaya mencegah angka pernikahan dini dengan secara intens menggelar berbagai sosialisasi. “Bicara angka tertinggi maka bagian timur Jatim yang hingga saat ini mendominasi,” Ungkapnya.

Sebagai Penasehat Organisasi Wanita, Luki Indartato seusai kegiatan menyampaikan bahwa para perempuan agar dapat menjaga diri dengan baik. Berfokus pada masa depan serta mempersiapkan diri menjadi ibu dari anak-anak yang sehat dan cerdas. Sehingga menghasilkan generasi-generasi berkualitas.

Sosialisasi tersebut rencana juga akan digelar di seluruh wilayah. termasuk memaksimalkan para tokoh agama untuk turut serta memantau dan mengawal perkembangan pergaulan generasi muda dilingkungannya. “Masalah ini bisa selesai ketika anak-anak ini dipahamkan mengenai hukum syar’i, sehingga mereka takut melakukan kesalahan walaupun tanpa pengawasan yang berarti, maka para Kyai desa tersebut sangat berperan,” kata Arbangi Kabag Kesra kepada Dsikominfo. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *