Meski dalam aturan pendidikan untuk para penyandang difabel sekarang menjadi kewenangan Provinsi Jawa Timur, tetapi Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pacitan tidak lantas lepas tangan begitu saja. Buktinya, masalah keterbatasan tenaga guru untuk Sekolah Luar Biasa (SLB) tetap diupayakan pemkab agar terpenuhi. “Alhamdulillah kita sudah mengaktifkan kerjasama dengan Unesa (Universitas Surabaya) untuk mendidik guru-guru bagi pendidikan anak berkebutuhan khusus,” kata Bupati Indartato saat peringatan Hari Disabilitas Internasional 2018 di pendapa kabupaten, Senin (10/12/2018).

Upaya itu ditempuh guna menutupi kebutuhan tenaga pendidik penyandang disabilitas. Khususnya pada sekolah-sekolah dasar yang memiliki siswa dengan kategori tersebut. Terlebih daerah juga telah memberlakukan peraturan bupati nomor 38 tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Pendidikan Inklusif. Sehingga pendidikan untuk semua (PUS) dapat terlaksana. Tidak itu saja, dukungan terhadap kaum berkebutuhan khusus juga diwujudkan secara fisik. Yakni dilengkapinya sarana umum maupun pelayanan publik yang ramah terhadap mereka. Seperti yang ada di Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil, pendapa kabupaten, Dinas Pendidikan, maupun Dinas Penanaman Modal Dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu.

Tidak itu saja. Bupati juga mengupayakan penambahan anggaran melalui pihak legislatif. “Bagaimana tahun depan, minimal PAK nanti, dengan seizin ketua dan wakil ketua DPRD, kita dapat memperhatikan anak-anak ini (penyandang disabilitas) secara lebih,” tandasnya.

Sebelumnya, Ketua Penyelenggara Peringatan Hari Disabilitas Internasional Toto Handoyo menyampaikan, pada peringatan tahun ini, pihaknya ingin memberikan kesempatan kepada penyandang disabilitas untuk berkreasi dan berkarya dibidang seni maupun ketrampilan. “Kami ingin menunjukkan bahwa kaum disabilitas juga mampu dan bisa untuk berkarya seperti lainnya,” ucap dia.

Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa dengan keterbatasan yang dimiliki, mereka yang berkebutuhan khusus telah mengukir prestasi di tingkat provinsi dan nasional. Diantaranya, Dian Pratiwi, penderita hambatan penglihatan. Mewakili Jatim pada FSLN tingkat nasional di Bangka Belitung pada lomba seni membaca Al Quran. Selain itu juga ada Mahmud Nur Hakim untuk lomba desain grafis pada ajang yang sama. Terakhir adalah nama Vito Fibi Febriantama. Juara FSLN provinsi cabang tenis meja. Selanjutnya penderita gangguan pendengaran ini akan menuju Papua untuk berlaga pada level nasional.

Pada kesempatan itu pula perwakilan penyandang difabilitas membacakan aspirasi berisi harapan agar momentum peringatan internasional dapat memberikan kemudahan terhadap disabilitas dengan mewujudkan hak-hak, seperti yang tertulis dalam undang-undang nomor 8 tahun 2016. (arif/nasrul/tarmuji taher/danang/humaspacitan/Diskominfo Pacitan)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *