Pacitan – Petani Pacitan tak lagi kesulitan mengakses permodalan. Tidak itu saja, mereka diharapkan memiliki akses pasar hasil panen dengan mudah. Hal ini menyusul berdirinya Badan Usaha Milik Petani (BUMP). Sedikitnya ada 3 BUMP yang resmi beroperasi di 3 kecamatan. Yakni Kebonagung, Sudimoro, dan Donorojo.

“Ini yang kita dorong itu melalui program kemitraan, melalui program vokasi dan kewirausahaan. Beberapa kelompok usaha besar kita sinergikan sehingga ada win-win solution,” terang Deputi Bidang Ekonomi Kreatif, Kewirausahaan, dan Daya Saing Koperasi dan UKM Kemenko Perekonomian RI, Mohammad Rudy Salahuddin, Rabu (20/2/2019) siang.

Dengan konsep tersebut, para petani dapat menyalurkan hasil produksi kepada kelompok usaha besar. Demikian pula sebaliknya, kelompok usaha besar merasa terbantu. Terutama berkaitan dengan ketersediaan bahan baku yang memadai. Dengan begitu, kedua pihak sama-sama untung.

Rudy menjelaskan, sejak 2017 pemerintah telah mengeluarkan kebijakan pemerataan ekonomi umat. Program berbasis pesantren ini bertujuan membina masyarakat pesantren atau masyarakat di sekitar lembaga keagamaan tersebut supaya perekonomiannya lebih baik.

“Kita banyak (program). Mulai bank wakaf mikro, ada KUR, dan lain sebagainya. Jadi mulai yang terendah pemerintah hadir. Sehingga jika mereka (petani) naik kelas, aspek pembiayaan ini juga tetap terjaga. Kita berharap petani-petani ini juga terjangkau oleh pemerintah,” katanya usai menyerahkan akta bagi 3 BUMP di alun-alun Pacitan.

Ketiga BUMP tersebut, masing-masing PT Jadi Mulia di Kecamatan Kebonagung dan PT Kandang Kalak di Kecamatan Donorojo. Adapun BUMP lain yang resmi diluncurkan berada di Kecamatan Sudimoro. Yakni PT Sudimoro Bina Sejahtera.

Pada kesempatan tersebut, Bupati Pacitan Indartato mengatakan secara umum daerah yang dipimpinnya kaya potensi. Pertumbuhan ekonomi pun tercatat pada angka 5,2 persen pada tahun 2017. Hanya saja, hal itu masih diwarnai kesenjangan ekonomi. Karenanya salah satu upaya yang menjadi program prioritas adalah pengurangan angka penduduk miskin.

Kesenjangan yang terjadi, papar bupati periode itu, adalah kondisi geografis. Sebagian besar wilayah berjuluk Kota 1001 Gua berupa gunung dan perbukitan. Akses transportasi antarwilayah pun masih menjadi pekerjaan rumah. Meski begitu, Indartato yakin tantangan yang ada dapat dipecahkan jika dimulai dari pembangunan sumberdaya manusia (SDM).

“Pertama, jika penduduk miskin jumlahnya bisa kita kurangi dengan sendirinya kesenjangan bisa teratasi. Kedua, yang tidak kalah penting adalah pembangunan SDM. Kalau SDM kita bisa lebih mandiri lambat laun kesenjangan akan teratasi,” pungkasnya.

Kegiatan tersebut juga dimeriahkan pameran produk berbahan ikan karya siswa SMK dan organisasi pesantren. Sejumlah lembaga perbankan juga ikut berperanserta. Adapun dari unsur lembaga keuangan non bank diwakili BPJS Ketenagakerjaan. (PS/PS/Diskominfo)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *