Sebanyak 16 Klub SMA/SMK Sederajat di Kabupaten Pacitan mengikuti Liga Pelajar Pacitan 2018 yang diselenggarakan oleh Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Kabupaten Pacitan. Merebutkan hadiah juara satu, dua, tiga dan harapan.

Tujuan utamanya sebagai langkah menyikapi permasalahan pemain yang krisis jam terbang, kondisi ini menjadi momok jika tidak segara disikapi, mengingat skill lapangan dapat maksimal jika terus diasah dengan pertandingan. “Selain itu juga menajamkan filling mereka,” ujar ketua Pelaksana Harni Koeswanto.

Selain itu PSSI terus berupaya membangun tali silaturahmi dengan semua klub sepak bola dan para pemain, targetnya adalah bibit pemain-pemain unggul yang berkualitas dan mempunyai kedisiplinan tinggi.

Walaupun selama ini PSSI mempunyai banyak pekerjaan rumah, namun pihaknya mengaku masalah utamanya adalah SDM, baik di tingkat pemain juga pelatih. Di Pacitan pelatih berlisensi masih bisa dihitung jari. Untuk itu Ia akan terus mengupayakan agar masalah SDM tidak berlarut-larut. “Harus bergerak cepat,” tambah Dia mantab.

Pada laga pembuka 11/11/18 tersebut bertanding antara SMK Negri 2 Pacitan melawan SMA Negri 2 Pacitan dengan Skor akhir 3:1. Sesuai Jadwal Liga Pelajar akan berakhir hingga 29 November mendatang. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *