Lima Pondasi Berkehidupan

Muhammad Nurul Huda mendapatkan jatah penutup dalam program ngaji setiap hari senin selama bulan ramadhan

Tausiyah terakhir dibulan ramadhan 1439 H Pemkab Pacitan mengundang Muhammad Nurul Huda untuk memberikan ceramah kepada seluruh Aparatur Sipil Negara atau ASN dan pejabat lingkungan Pemkab kemarin 04/06/2018 digelar di Pendopo. Hadir dalam kesempatan itu Bupati Indartato dan Sekda Sukowiyono, Pejabat lingkup Pemkab serta Kepala Badan dan OPD.

Dalam tausiyahnya yang berdurasi empat puluh menit itu Huda menjelaskan  poin penting untuk berkehidupan yang bahagia dunia dan akhirat, Ia mengajak membiasakan evaluasi diri sebelum nanti dievaluasi Alloh terutama sepuluh hari terakhir dibulan ramadhan ini yang dikatakanya sangat baik untuk mengawali kebiasaan itu.

Huda memberikan lima dasar dalam mengevaluasi diri. pertama adalah muhasabah, yaitu menghisab diri dalam rangka mengingkatkan respon kepada kesalahan-kesalahan yang telah diperbuat. Kedua Ia mengajak untuk mengingat-ingat kembali janji yang telah dikatakan kepada Alloh sewaktu manusia masih didalam kandungan disebut muakkadah. Selanjudnya Ia menjelaskan mujahadah, yakni dimana manusia bersungguh-sungguh kepada Alloh  dalam beribadah.

Merasa diawasi oleh alloh adalah sebuah prilaku batin yang baik untuk manusia, karena ketika manusia mempunyai sifat itu manusia akan berhati-hati dalam segala tingkah lakunya, sifat mulia itu disebut muroqobah. Terakhir adalah memberi sanksi pada diri jika manusia berbuat khilaf baik kecil atau besar atau musibah. “sanksi itu bisa berupa shodaqoh, puasa atau yang lain intinya kita dapat jara dari kesalahan yang diperbuat”. Kata Huda memaparkan.

Seusai kegiatan Bupati Indartato menjelaskan pengajian setiap hari senin yang digelar selama bulan puasa itu adalah upaya pemerintah dalam meningkatkan kualitas hidup antar sesama manusia dan kepada Alloh. “jadikan ramadhan sebagai stimulus untuk bulan-bulan lain agar lebih baik lagi”. Harapnya mengajak seluruh ASN dan warga pacitan.

(anj/budi/riyanto/diskominfopacitan)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *